Udah lama banget penasaran dengan Huawei P40 Pro yang katanya punya kamera terbaik untuk smartphone dan akhirnya kesampean juga untuk nyobain sendiri karna di pinjemin temen yaaa maklum rekening lagi tipis 😀 Sangking penasarannya, kami sampe bandingin sampe daily driver andalan kami nih. 11 Pro Max punya nya dayat dan Find X2 Pro punya gw. Kita liat nanti kamera mana yang terbaik dan tenang aja di disini gw ga cuma bahas kameranya aja kok, tapi gw bahas semua suka duka gw selama pake P40 Pro setelah yang satu ini.

Sebenernya gw kurang suka dengan hp berlayout kamera kotak, tapi hp ini jadi satu satunya hp dengan layout kamera kotak yang gw suka. Layout kameranya tuhhh tegas, ga lebay, dan combo dengan warna silver frost nya tuhhh sukses bikin looks hp ini berasa mewah dan elegan. Finishing matte juga jadi favorit kami karna ga gampang ninggalin bekas sidik jari pas di pegang. Dipegang juga berasa mewah banget secara pake body kaca, frame metal, dan body depan belakang yang dibuat sedikit melengkung. Biasanya kan layar hp tuhh cuma kanan kiri nya aja yang melengkung, tapi atas bawahnya juga ikutan melengkung nihh.

Layar curved emang selalu jadi favorit gw karna pas pake hp dengan layar curved berasa kaya auto tambah mewah dan experience nya berasa tambah enak. Asalkan ga kejadian mistouch ya dan mistouch prevention di hp ini tuh bagus. Gw ga ngerasain sama sekali mistouch atau ga sengaja kesentuh di layarnya. Terlepas dari layarnya yang melengkung. Spesifikasi layarnya juga bagus kok. Ukurannya pas banget ditangan gw 6.58 inch, pake panel Oled yang punya warna vivid dan hitam pekat, terus resolusi nya yang cuma FHD ga sampe QHD pun ga masalah sama sekali bagi gw. Karna setiap gw pake hp dengan layar QHD, gw selalu turunin resolusinya ke FHD karna mata gw ga berasa ada beda yang signifikan dalam kualitas visual, dan tentu bisa bikin battery jadi lebih awet.

Bukan berarti layarnya ini perfect yaa karna gw juga punya keluhan nih. Yang pertama refresh ratenya. 90Hz emang udah cukup banget untuk dapetin pengalaman scrolling yang smooth tapi 120Hz bakalan lebih manjain mata dan tentu berasa lebih future proof untuk beberapa tahun mendatang, apalagi sekarang game pada naikin refresh ratenya ke 90Hz bahkan udah ada yang 144Hz. Kedua punch hole nya ini, kalo aja bisa dibikin lebih kecil lagi bakalan lebih enak dipake buat nonton, dan terakhir masalah yang ga terlalu berarti sih. Menurut gw layarnya ini cenderung warm atau rada kuning. Tapi masih bisa kita atur color temperature nya di setting kok.

Eh ada satu lagi deng, bukan dari layar tapi dari Speaker. Untuk sebuah hp flagship seharusnya udah pake setup stereo speaker, tapi si P40 Pro masih pake mono speaker yang ada dibawah doang nih. Alhasil kualitas audio yang di hasilkan tentu bakalan kalah dengan flagship lain ditambah lagi hp ini ga ada audio jack yang bisa jadi deal breaker untuk sebagian orang. “Sebagian orang” yaa karna gw sih fine fine aja. Pake TWS dan problem solve 😀

Performa dari hp ini juga ngebut banget. Kirin 990 5G emang ga sekenceng Snapdragon 865+ tapi di kondisi reallife nya sih gw ga berasa perbedaan performa yang jomplang dari SOC tersebut, malah berasa sama sama ngebut. Mau dipake apa aja tuh berasa ngebut banget. Buka banyak aplikasi hayok RAM nya 8GB, main game juga tetep hayok. PUBG bisa dapetin graphic sampe ultra HD dan frame rate ultra. Walaupun sampe sekarang belum dapet update 90Fps. tapi main game di hp ini tuh masih berasa enak banget.

Framerate nya stabil, suhu nya anget anget biasa doang, touch sensitifity dan gyro nya aman semua. Mau simpen banyak file juga ga masalah storagenya bisa sampe 256GB yang masih bisa di ekspansi lagi pake microsd khusus. Dan yang paling gw suka dari setiap hp huawei tuh. Efesiensi daya nya. Padahal battery nya nih udah termasuk biasa aja loh di 2020. 4200mAh udah terbilang cukup gede aja bukan yang gede banget tapi awet nya berasa kaya hp 5000mAh. Chargingnya juga lumayan cepet. 40W kalo pake kabel dan 27W tanpa kabel udah termasuk ngebut.

Gw yakin battery nya bisa awet gitu karna combo kirin 990 5G dan software EMUI nya. EMUI juga sekarang udah jadi lebih baik sih dari sebelumnya. UI nya jadi makin fresh dan sekarang udah bisa pake third party launcher, jadi bisa pake android setup kaya gini. Masalah utama dari EMUI yaa ituu, ga ada nya GMS. Sebagai user setia android yang cuma sekali berkhianat ke IOS. Ketiadaan GMS menurut gw bisa bikin ribet diawal dan setelah kita adaptasi baru bisa jadi lumayan enak.

Emang sih Huawei sekarang udah jadi lebih baik contohnya sekarang udah banyak banget aplikasi yang udah di support. Mulai dari aplikasi ojek, berita, sampe banking pun pelan pelan udah banyak yang masuk ke app gallery. Kalo pun ada aplikasi yang belum ada disana, kita bisa download petal search yang lebih memudahkan kita untuk cari aplikasi yang kita mau cari. MIsalkan Netflix nih, pas gw cari di app gallery ga ada, tapi di petal search langsung di arahin ke apk pure. Downloadnya juga jadi gampang dan langsung di verifikasi oleh petal search untuk mastiin apk nya itu aman atau engga.

Tapi gw bermasalah dengan game nih. Semua game andalan gw kaya COD Moble, AOV, dan genshin impact itu bermasalah semua, ga bisa di mainin. Udah gw coba download apk di website resminya, tapi tetep gagal buat dibuka. Gw akalin pake phone clone dari android lain juga ga bisa. Yaudah mangkanya hp ini ga gw pake gaming. Terus juga pas gw mau pake aplikasi berbayar dari akun gmail gw pun ga bisa, jadi untuk buat android setup yang komplit. Mau ga mau kita harus beli lagi KWGT pro di App Gallery dan itu ngeselin sih harus keluar duit dua kali. Bener kata temen gw bangjoe review yang pinjemin hp ini. Pake huawei tuh kaya kita pake celana tapi ga pake sempak. Masih aman karna aurat tertutupi tapi ga nyaman aja kan 😀 Kalo diliat dari history sihh harusnya nanti bakalan diperbanyak aplikasi yang di support ke Huawei App Gallery jadi kita tunggu aja.

Nah sekarang kita bahas sektor yang paling menarik dari hp ini yaitu kameranya. Gw penasaran banget tuh karna banyak banget yang bilang kameranya huawei tuh terbaik, Spesifikasi yang dibawa pun edan. Total ada 4 kamera + 2 sensor. Dibelakang ada kamera utama, ultrawide, lensa tele, dan 3D TOF. Terus didepan ada 1 kamera selfie + 3D TOF juga. Karna spesifikasinya tinggi dan ekpetasi kami tinggi banget jadi kami ga nanggung nanggung nih langsung bandingkan dengan daily driver kami. OPPO Find X2 Pro dan iPhone 11 Pro Max. Siapa yang lebih unggul? Kita bahas satu-satu yaa, tapi sebelumnya gw mau kasih tau metode yang kami pake untuk nilai kualitas kameranya.

Pertama kami cari spot foto yang oke biar bisa tau kualitas maksimal dari hp ini, karna pada akhirnya sayang aja kan kalo kameranya bagus tapi spot fotonya jelek. Ga bakal keliatan bagusnya 😀 Ga percaya? Coba deh sekalian beli kamera diatas 20an juta terus foto comberan, yaa ga bakal bagus hasilnya 😀

Kedua mode AI kami matiin semua biar bisa dapetin hasil foto yang paling natural. karna kami memang lebih suka foto yang lebih natural terus barudeh di edit di lightroom sesuai selera.

Ketiga, setelah semua hasil fotonya kami ambil, kami masukin ke PC dan liat di monitor kami. Biasanya kan tiap layar hp itu punya tuning yang beda beda. 3 hp yang kita compare ini aja tuning warnanya beda beda, jadi kalo pake monitor yang sama kami bisa menilai secara lebih akurat

Kita mulai dari kamera Ultrawide dulu ya. Focal lenght dari iphone yang paling wide, secara kasat mata iphone dan huawei p40 pro hasilnya mirip2, sedangkan si oppo contrastnya kurang legit. Dynamic range sama2 bagus. Soal ketajaman iphone yang menang, tapi kalo ketiga2nya kita crop, detail dari huawei masih keliatan tajem. Jadi menurut gue di lensa ultrawide iphone yang menang, enak diliat dan focal lenghtnya juga lebar banget.

Pindah ke lensa utama hasil dari ketiganya mirip kaya lensa ultrawide tadi, tapi si huawei makin mirip sama iphone. Lensa 2X zoom juga sama, kalo di lensa 5x zoomnya nih baru huawei yang menang, detailnya tajem. Begitu juga untuk oppo find x2 detailnya lebih baik dibanding iPhone, malah iPhone keliatan ada noisenya. Jadi bisa disimpulkan utk disiang hari, huawei lebih tajem, iPhone enak diliat dari segi warna dan juga contrast, tapi sayangnya untuk find x2 kekurangan di contrast sama saturasi

Pindah ke kondisi yang lain kaya poto dari pohon ini, disini malah oppo find x2 yang paling bagus dynamic rangenya, iPhone lebih ngepop, huawei ga tajem

Kalo foto makro gini nih. Hasilnya mirip2, tapi lagi2 oppo kekurangan contrast, kurang ngepop aja gitu tapi disegi ketajaman oppo yang menang. Sebenernya iphone tu ga bisa ikut di segmen ini karna dia ga ada lensa macro jadi ini tu cuma masalah minimum focus distancenya aja.

Lanjut difoto ini, ketiganya malah kaya punya karakter atau style masing2nya gitu. Huawei kontrast banget, iphone saturated, dan lagi2 oppo kekurangan contrast. Tapi kalo masalah skintone hasil dari oppo lah yang enak diliat, hasilnya jadi dramatis dan yang paling tajem, skintone dari iPhone jadi kemerah2an yang ga enak diliat. Ketiganya ga ada yang natural, contohnya kaya warna dari hoodie gue hasilnya melenceng semua. Gue ga suka ui potrait di huawei yang harus pilih jenis bokehnya dulu, kalo kita lupa buat pilih jenis bokeh Hasilnya tu ga akan bokeh. Tapi positifnya disini jadi banyak jenis2 bokeh contohnya kaya swirly bokeh ini. Kalo kita bandingkan lagi. Bokeh dari huawei ini kurang depth atau backroundnya kurang ngeblur, iphone yang paling ngeblur tapi ngeblurnya tu kaya kurang natural gitu, nah hasil potrait dari oppo nih yang paling enak diliat, bokehnya natural, dynamic range yang biasanya dimode potrait itu kacau, di oppo malah bagus banget, lebih dramatis lagi

Hasil kamera depan dari ketiga ini awalnya gue tu ngira iphone lah yang paling bagus, tapi ternyata pas diliat lagi terus di crop, gilaa ampun deh kamera depan dari huawei itu tajem banget serasa pake kamera fullframe, pori-pori dimuka gue tu keliatan dengan jelas, tapi emang secara diatas kertas, ukuran megapixelnya iPhone tu kalah cuma punya 12mp sedangkan huawei 32mp. Nah kalo oppo kamera depannya juga 32mp tapi hasilnya jauh saka huawei p40 pro, di mode potrait kamera depan juga huawei yang menang dari segi bokeh dan dynamic range, blur/bokeh dr iphone tu ga ngeblend secara rata.

Kalo dimalam hari, ketiga ini hasilnya mirip2 ya. Kecuali kalo pake nightmode, baru deh huawei dan oppo yang menang, nightmode di iPhone tu ga terlalu baik dalam mengurangi cahaya yang berlebihan contohnya kaya lampu putih yang ini. tapi yang perlu kalian tau kalo huawei ini jepret potonya lama, di situasi cahaya kaya gini butuh waktu 10 detik.

Yang buat iphone ga bisa sombong dilensa ultrawide karna ga ada nightmode sedangkan kedua ini bisa pake nightmode di lensa ultrawide. Tapi hasil dari huawei jadi rada pucet. Beda sama oppo yang malah jadi kontras, kebalikan sama disiang hari tadi nih

Lagi-lagi kamera depan huawei dimalam hari adalah yang paling bagus dari ketiga ini karna pas dikondisi lowlight, layar dari huawei ini munculin cahaya putih yang terang banget sebagai cahaya tambahan biar bisa jadi lebih bagus, iPhone sih ga bisa dibanggain lagi.

Pas postingan ini dibuat Huawei P40 Pro tuh udah lumayan turun, 12 jutaan untuk harga barunya dan untuk second kalian bisa dapetin di harga 9 jutaan. Di harga segitu sihh hp ini beneran menarik banget untuk dibeli dan bisa jadi worth it banget asalkan kita udah bisa beradaptasi dengan tidak adanya GMS. Kalo gw sih jujur gw ga bisa jadiin hp ini sebagai daily driver gw karna sulit banget untuk hidup tanpa GMS. Kalo pun memang harus maksa untuk pake P40 Pro. Cara paling gampangnya yaa jadiin hp ini sebagai hp kedua atau kita ada satu hp lagi untuk backup, karna dengan tidak adanya GMS tentu ada beberapa hal yang tidak bisa dilakukan hp ini sebaik hp yang ada GMSnya.

Tapi bukan menutup kemungkinan Huawei menyerah ya, soalnya kalo gw liat makin kesini App Gallery nya Huawei makin banyak aplikasi yang udah di support. Mulai dari aplikasi berita, ojek online, ataupun Banking. Jadi masih ada secerca harapan untuk Huawei kedepannya jadi lebih baik lagi.

Well segitu aja pengalaman gw pake Huawei P40 Pro, dan kalo mau liat sample videonya bisa cek video dibawah ini yaaaa. Gw Farid, BYE!