Ini adalah HP andalan netijen kaum mendang mending Indonesia. Poco X3 NFC, spesifikasinya yang tinggi dan harganya yang keterlaluan murah bikin hp lain di harga yang sama 3 jutaan atau bahkan di harga yang lebih tinggi di 4 sampe 5 jutaan ikutan dibuli. “Mending Poco X3 NFC” netizen berteriak di kolom komentar dengan foto profil anime pas di cek taunya bocil. Iyaaa sering terjadi.Jangan buru buru ambil keputusan. Memang HP ini gokil banget diharganya. Udah pasti bisa dibilang worth untuk dibeli. Tapi ada beberapa kekurangan yang bisa jadii ngebatalin kalian untuk beli hp ini. Apa aja? Yok kita bahas tuntas si Poco X3 NFC.

HP Budget sejatinya memang memangkas beberapa sektor untuk buat sektor lainnya lebih menggoda. Yesss itu yang selalu dilakukan oleh xiaomi. Contohnya aja Design. Kalo diliat aja belum dipegang sih. Belum ketauan kurangnya dimana. Designnya yang gagah dengan bump kamera, tulisan poco, dan dimensi yang gede, bikin hp ini keliatan kaya gahar banget. Untuk design yaa pasti balik lagi ke selera. Kalo gw sih yaa pasti milih yang lebih simple dan kurang suka dengan design kamera yang terlalu menonjol kaya gini Tapi ga salah juga ada banyak orang yang suka dengan design si poco. Warna cobalt blue nya gw akui keren banget. Ga terlalu gonjreng tapi pas kena cahaya bisa keliatan lebih stand out. Coba aja dibuat dengan finishing matte biar ga gampang ninggalin bekas sidik jari.

Frame alumunium dan berat sampe 215gram juga sukses bikin feel hp ini berasa lumayan mewah di genggaman. Gw juga ga permasalahin back covernya yang masih pake bahan plastik. Pake plastik aja udah 215 gram, gimana kalo pake kaca? Jadi lebih berat dong? Gapapa sih plastik asalkan dibuat dengan lebih teliti aja. Soalnya pas gw ketok bagian belakangnya nih. Masih berasa ada space kosong yang kalo kita bilang pake bahasa palembang tuh KOPONG.

Spesifikasi layarnya juga gokil banget nih. 6,67 inch, FUllHD+. refresh rate 120Hz. touch sampling 240Hz. pake gorilla glass 5, dan udah ada sertifikasi TUF Rheinland pula. Di atas kertas seolah bagus banget kan? Gw akui di budget 3 jutaan memang layarnya kaya ga ada lawan. Tapi pas awal gw ngerasa tone warna layarnya tuh terlalu cool atau terlalu biru. Jadi pas dipake nonton youtube atau netflix. Berasa kaya burik gituu. Tapi setelah gw set scene nya dari saturated ke natural. Baru dah layarnya jadi lebih bagus. Anyway kualitas layarnya menurut gw sih udah oke kok diharganya. Detail masih keliatan lumayan tajem, warna yang ga terlalu pop khas panel IPS. dan brightness nya aja sih yang menurut gw berasa kurang. Soalnya gw harus set ke sunlight mode dan atur brightnessnya di atas 50% biar enak liat layarnya. Ituu kalo dipake di dalem ruangan, kalo dipake diluar pas siang bolong. Wajib banget mentokin brightness nya sampe full. Itupun terkadang masih kurang nendang. Belum selesai disitu, layarnya juga ada masalah lain nih. Di punch hole kameranya dan dibagian bawah juga keliatan ada shadow item tipis. Katanya sihh ini wajar karna semua HP yang pake layar IPS berpunch hole mengalami masalah yang sama. Again gw ga bisa complain karna di harganya yang murah jadi harap maklum aja.

Mungkin sektor layarnya sedikit dipangkas demi speakernya. Soalnya si Poco pake stereo speaker. Satu ada dibawah dan satu ada di earpiece. Kualitasnya sih udah bagus ya kalo dibandingkan dengan sesama hp midrange. Tapi tentu audionya belum selevel dengan flagship dan diharganya masih ada yang lebih bagus. Soalnya gw ngerasa audio di OPPO A92 yang sama sama pake stereo speaker lebih berasa nendang. Ditambah lagi body belakangnya ini berasanya geter kalo volume kita set di atas 50%. Fanboy garis keras yang belum tentu beli sih bilang efek getaran ini memang sengaja di set oleh xiaomi biar experience nya berasa beda. Tapi menurut gw malah berasa jadi kekurangan. Berasa aneh aja pas dipake nonton netflix dan tangan berasa kaya geli geli gituu. Bisa kita akalin pake case aja biar getarannya ga berasa tapi bisa getar gitu kemungkinan karna body nya rada kopong tapi itu cuma menurut gw aja sihh.

Beberapa kekurangan yang gw sebutin tadi tentu aja untuk bikin satu sektor lebih menonjol dibandingkan dengan kompetitor. Yaitu performa. Pas video ini dibuat, belum ada hp 3 jutaan yang pake combo snapdragon 732G + layar 120Hz kecuali si Poco ini doang. Sampe sampe realme 7 Pro yang pake snapdragon 720G aja ikutan dibully loh. Emangnya segitu jauhnya ya bedanya? Well sepemakaian gw. Gw ga ngerasa perbedaan yang signifikan antara 732G dan 720G. Score antutu aja gedean realme dikit dibanding si Poco. Untuk real life nya pun sama. Gaming di kedua hp tersebut berasa ga ada bedanya.

Gw coba main LOL wild rift bisa dapetin dengan graphic mentok di high dan bisa stabil di 60Fps, terkadang masih ada frame drop dikit kalo dipake gaming berjam-jam tapi itu jarang sihh, Untuk PUBG bisa sampe smooth ultra aja belum bisa extreme dan gameplay lumayan enak. Stabil, gyro nya aman, sensitifitas layarnya juga aman, suhu nya juga anget anget biasa aja berkat liquid cool one plus.

Tapi untuk main genshin impact. Jangan berharap lebih sih. Itu game emang cocoknya untuk flagship. Kalo mau maksa main game itu mending set rata kiri atau set ke medium aja. DI medium pun masih ada frame drop dan ga bisa stabil di 60 fps. Dari game populer yang gw mainin ini. Belum ada yang support 120 bahkan 90fps di hp ini. Terus ngapain di kasih layar sampe 120Hz? Nah itu yang gw pertanyakan. Okelahh kalo untuk sekedar scrolling di menu ataupun di instagram. Emang berasa kaya flagship. Rasanya tuh smooth banget. Tapi untuk gaming yaa mentok mentok di 60fps doang kan. Jadi menurut gw sihh layar 120Hz nya itu untuk mempercantik specsheet aja.

Yang impresive itu battery nya. 5160mAh emang ga ada obat. Bisa banget dipake satu harian full dengan pemakaian bar-bar atau 2 hari dengan pemakaian santuy. Gw bisa dapet SOT berkisar 7 jam dengan pemakaian super bar-bar. Kenapa gitu? karna 6 jamnya gw pake untuk gaming LOL Wild Rift. Bayangin loh bisa se awet ituu. Mangkanya gw ga bisa complain kalo hp ini berat dan tebel. Karna battery nya juga gede. Charging pun udah termasuk ngebut. 33W bisa charge hp ini dari 0-100 dalam waktu satu jam lebih dikit aja. Chargernya udah dapet pula dari dalem box, jadi ga perlu beli lagi. Ehemmmm hape buah.

Batterynya yang awet tentu termasuk peran software nya juga. MIUI dari dulu udah terkenal untuk masalah efisiensi daya. Sekarang Poco X3 NFC pake MIUI 12 berbasis android 10 yang gw bingung gw suka atau engga sama Software nya. Fitur-fiturnya banyak banget, dan UI nya juga udah lebih clean sekarang. Tapi tetep aja gw lebih suka dengan tampilan Stock android dibanding kaya gini.

Lu liat deh bagian atas sini terus juga recent apps. Kalo gw sih kurang suka tapi yaa balik lagi keselera. Yang jelas semua orang ga suka kalo Xiaomi masih masukin iklan di hp mereka. Iklannya tuh lumayan ganggu. Tiap kita buka aplikasi bawaan xiaomi ataupun tiap kali download aplikasi di playstore. Bakalan ada iklan juga tuh. Belum lagi bloatware nya tuh banyak banget. Kata ngakalin tentu aja bisa dipake. Tinggal uninstall bloatware nya atau disable iklannya dengan pake cara yang termasuk ribet. Tapi kalo gw sihh, mendingan harga hp nya di naikin deh dibanding xiaomi murahin hp nya terus cari keuntungan lewat iklan. Karna kalo kalian setipe dengan gw. gw lebih mementingkan user experience dari pada spesifikasi di atas kertas. Kalo kalian setipe sama gw. Boleh komen setuju dibawah.

Lanjut sekarang kita bahas kameranya. Total ada 5 kamera. 4 kamera dibelakang dengan setup yang termasuk wow untuk hp midrange. Kamera utamanya 64MP pake sensor sony imx 682, terus ada ultrawide 13MP, dan sisanya ada macro dan depth sensor. Sedangkan di depan ada 20MP f/2.2 .

Btw gw suka xiaomi kasih opsi yang banyak banget dibagian kamera. Termasuk Pro atau manual yang lumayan lengkap. Bukan cuma lensa utama yang bisa kita atur sesuka hati, tapi lensa ultrawide dan lensa macro nya juga loh. Wow. Ada juga mode 64MP yang ga pernah gw pake. Kenapa? Tanpa pake mode itupun hasil fotonya ini udah cakepp loh. Malah cakep banget diharganya. Detailnya tajem, dynamic range nya lumayan luas, shadow, hightlight, dan tone warna pas.

Kadang kadang ada yang over juga sihh tapi cuma kadang kadang. Liat deh warna daunnya. Beberapa daun ini warnanya aneh banget jadi kaya ijo stabilo. Terkadang masih kurang konsisten tapi overall cakepp banget.

Untuk kamera ultrawide nya khas hp midrange lah yaa. Bisa di andalkan asalkan di pencahayaan yang melimpah, kalo engga hasilnya bakalan jelek.

Lensa macro nya juga bisa dibilang gimmick sihh. Hasilnya tuhhh hmmmm iyasih lebih bagus dibanding lensa macro hp midrange lainnya, tapi kalo hasilnya kaya gini mendingan jepret pake kamera utama. Hasilnya jauh lebih bagus.

Tapi gw suka banget dengan foto portraitnya. Hasilnya rapihh, detailnya tajem, tone warnanya pas, tapi masih ada efek beauty yang bikin muka jadi berasa lebih soft. Kalo ini gw maklumin banget. Soalnya hp flagship pun melakukan hal yang sama. Dan untuk kelas hp midrange. Portraitnya terbaik sihh.

Di kondisi lowlight pun hasilnya diluar dugaan. Ini mahhh bagus banget di harganya. Tanpa bantuan night mode pun hasilnya udah oke nih, tapi kalo mau dapetin detail yang lebih atau hasil yang kaya udah di edit. Pake aja night mode nya. Overprocessing sih tapi yaa pake sesuai kebutuhan aja atau di tempat yang extreme lowlight aja.

Sedangkan kamera depannya menurut gw sihhh bagus, tapi bukan yang bagus banget. Di kondisi cahaya yang cukup masih bisa dapetin detail yang tajem, warna yang natural, dan portraitnya juga rapih. Tapi kalo udah rada lowlight. Tentu cakepnya berkurang.

Kesimpulannya? Worth it ga sihh Poco X3 NFC? Tentu iyaaa tapi kaya yang gw jelasin tadi, hp ini banyak juga kurangnya. Apa aja? Tonton aja video dibawah ini hehehe