Untuk buat setup PC super rapih tanpa kabel yang keliatan tuh sulit banget. Contohnya aja kaya PC gw dan dayat. Udah pake gear serba wireless pun masih aja keliatan kabel. Belum lagi harus punya gear tambahan dan skill ekstra kabel managemen yang tinggi. Pokoknya ribet lah. Tapi dengan AIO nya Acer ini. Kita ga perlu repot lagi. Kaya yang kalian liat setup gw rapih banget kan sekarang? Jadi buat temen-temen yang berencana beli PC untuk dipake Work From Home. Pastiin kalian tonton video ini sampe abis karna, asli. PC ini racun banget. Yoklah langsung aja kita bahas setelah yang satu ini.

Kenalin. Ini Acer Aspire C24-1651. AIO terbaru dari Acer yang punya spesifikasi termasuk tinggi di kelasnya, tapi buat temen-temen yang masih asing dengan AIO bahkan masih heran kenapa ada monitor yang punya fungsi sama persis kaya PC. Jadi simple nya, AIO ini penggabungan antara monitor dan komponen PC jadi satu. Logika nya sih harusnya AIO tuh tebel kan. Liat aja PC kami, ga ada yang kecil. Semuanya tebel dan gede. Tapi kalo kalian liat dari samping si AIO ini, dimensinya tuh tipis banget. Malah sama persis kaya monitor gaming acer yang dayat pake. Beratnya pun 11-12 sama. Goks banget kan.

Biar design nya makin terkesan minimalis. Semua port ditaro dibagian belakang. Mulai dari USB 3.2 dan 2.0 terus ada HDMI in dan out, port audio, power, sampe Thunderbult 4 pun ada. Jadi untuk urusan port udah lebih future proof dan melimpah. Tapi untuk tombolnya cuma ada 2 nih. Satu tombol untuk navigasi, dan di bawah tengah sini tombol power. Gw cuma mau ngingetin aja, kalo misalkan kalian udah beli AIO ini. Jangan sampe kepencet tombol bawah sini pas AIO nya nyala. Soalnya sekali tekan ajaa, AIO nyaa bakalan langsung mati πŸ˜€

Bagian favorit gw dari PC AIO ini sih layarnya. Asli layarnya ini cakeeep banget. Ukurannya 23.8 inch yang udah termasuk cukup gede untuk penggunaan kami, panelnya IPS yang punya viewing angle yang lebih baik dibanding TFT, dan udah support touch screen pula. Jadi untuk navigasi atau presentasi dengan klien bakalan jadi lebih memudahkan. Kualitas layarnya pun cakeeep banget. Kalo dibandingin sama Monitor gaming kami yang harganya 3 jutaan. AIO nya Acer ini jauh lebih bagus. Detailnya tajem, warnanya cakep dan akurat.

Udah 96% sRGB, 71% NTSC dan 74% adobe RGB. Jadi masih bisa di andallin lah untuk editing photo dan video. Dipake untuk editing aja masih bisa apalagi di penggunaan santay kaya nonton dong. Beneran dah, layarnya ini enaaaak banget dipake nonton. Bezel nya yang tipis juga bikin pengalaman nonton jadi makin immersive karna berasa jadi lebih lega. Untuk nikmatin konten multimedia tanpa speaker tambahan sih oke oke aja.

Soalnya AIO satu ini udah bawa Stereo Speaker yang dituning oleh DTS. Suaranya sih udah termasuk oke, kenceng. Di studio kami cuma butuh volume 50% aja udah lebih dari cukup, dan bass nya masih lumayan berasa walaupun ga empuk. Yaa yang jelas emang ga bisa dibandingkan dengan speaker third party yang punya subwoofer but it get the job done. Gw juga apresiasi banget dengan Acer yang udah kasih built in webcam dengan shutter di atas layarnya. Jadi tinggal buka aja kalo emang butuh webcam, tapi kalo ga dipake tinggal tutup aja biar ga bisa di intip hacker jail.

Sekarang kita bahas performa. Unit punya kami ini pake jeroan Intel I7 Generasi 11 which is terbaru untuk saat ini, dipadukan dengan Intel Xe Graphic. Ada juga varian lebih tinggi yang pake Nvidia Geforce Mx 450. Tapi kita bahas yang pake Intel Iris aja. RAM nya 8GB dan storagenya 1TB HDD + 256GB SSD. Pertama kita bahas secara angka dulu aja yaa. Mulai dari Geekbench dapet score 4938 untuk single core dan 18089 untuk multi core. Terus Cinebench R15 single core 223CB dan overall 968CB. Terakhir 3D Mark Fire Strike dapetin 3409. Sedangkan untuk speed SSD Crystal DiskMark

dapetin 2491MB untuk read dan 964 untuk write. Bukan yang terngebut mengingat ini adalah AIO jadi wajarlah yaa.

Itu kalo secara angka. Tapi secara real life performanya tuhh bikin kami kaget loh. Gw bagi jadi 3 kategori lah. Yang pertama untuk pemakaian santay aja kaya nonton youtube, nonton netflix, terus nonton. Pokoknya pemakaian santuy lah. Semuanya berjalan dengan sangat lancar dan buka tutup aplikasi pun cepet. Terus kedua untuk para pencari uang dirumah ataupun kantor dengan Microsoft Office. Semuanya berjalan lancar tanpa kendala apapun. Udah dapet lisensi seumur hidup pula. Jadi ga perlu bayar ataupun ngecrack dengan jalan haraaaaaam (logat coki muslim). Terakhir untuk pemakaian yang lebih berat. Gw udah test maen game Overwatch yang termasuk lumayan berat. Masih bisa dapet 60fps dengan stabil tapi ghraphicnya diturunin ke low dan ga bisa full HD. Yaaa namanya juga bukan PC gaming jadi wajar banget. Tapi kalo mau maen game lebih enak lagi, bisa cari game yang lebih ringan. Contohnya Paladin atau Valoran. Kami test maen valoran selama satu jam dengan settingan default bisa lancar jaya tanpa LAG. So masih bisa lah yaa dipake untuk gaming yang agak berat.

Kira kira editing bisa ga? awalnya kami ga expect banyak sama yang namanya AIO. Palingan performanya lebih ngebutan laptop gaming seharganya. Tapi ternyata salah. Kami test edit video di adobe premiere pro dengan footage full HD 50mbps durasi 1 menit. Dapet waktu render cuma 22 detik aja. Playback nya pun lancar jaya. Ga ada lag sama sekali padahal footage nya ga kami proxy. Berarti I7 generasi 11 gokil banget loh. Jadi untuk para konten kreator cocok juga.

So kesimpulannya, worth it ga sih AIO nya Acer ini untuk dibeli? dan cocoknya untuk siapa? Selama pake AIO ini sekitar 1 minggu gw yakin kalo AIO satu ini worth it. Gampang banget untuk rekomendasiin AIO ini. Mulai dari layarnya yang bagus banget, udah touch screen pula. Terus performanya udah mantep banget. Udah bisa dipake gaming yaaa walaupun bukan gaming yang terlalu berat rata kanan, paling engga udah bisa maen overwatch dan valorant dengan aman udah cukup banget lah untuk ngisi waktu senggang. Dipake editing pun udah bisa, apalagi cuma dipake untuk pemakaian kantor kan. Storage nya juga gede bisa di upgrade pula. Dan yang paling penting AIO cocok lebih cocok untuk temen-temen yang ga mau ribet ataupun mau tampil se simple mungkin di tempat yang kecil. Soalnya kalo PC kan ribet. Harus ada Monitor, PC nya, belum lagi harus nyolok speaker dll. Itu ribet dan lumayan makan tempat. Tapi kalo AIO nya Acer ini engga. Cuma butuh satu colokan aja dan udah. Setup kita jadi minimalis banget dan udah bisa dipake hampir disemua kebutuhan.

Jadi menurut gw sih AIO ini kurang cocok untuk temen-temen yang ngejer price to performance. Apalagi untuk gaming yang lebih berat. Dan gw lebih rekomendasiin AIO ini untuk temen-temen yang butuh PC untuk kerja dirumah ataupun kantor dengan daya listrik yang rendah. Soalnya di youtubenya PemmzChannel mereka ngukur power consumption si doi. Ternyata rendah banget loh. Rata-rata cuma 50W doang dan paling tinggi di 80W aja. Kalo dibandingkan sama PC gaming kami. Beeeeh jauh banget bedanya. PC udah berapa watt, ditambah lagi monitornya, terus speakernya. Mangkanya bayaran listrik kami termasuk mahal wkwkw. Jadi kalo butuh PC dan mau hemat listrik dirumah juga yaa cocok banget pake AIO ini.

Ditambah lagi udah dapet Keyboard dan mouse yang serba wireless. Kualitas keyboardnya sih kalo menurut gw udah enak banget dipake buat ngetik, palingan mouse nya aja yang kurang cocok sama gw yang lebih prefer dengan mouse gede. Tapi gapapa lah kan gratis jadi ga bisa komen banyak. Sayangnya sampe video ini dibuat, gw belum tau harga resmi nya dari AIO yang gw review ini. Kata Acer sih harganya mulai 13.999.999 untuk varian i5. Perkiraan gw sih untuk unit yang kami review ini bisa di harga 15-17 juta. So gimana menurut kalian untuk PC AIO kali ini?