Sesuai janji. Kami bakal bahas tuntas si realme Narzo 20 Pro, smartphone terbaru dari realme yang kayanya sih dibuat khusus untuk ngelawan Poco X3 NFC. Secara spesifikasi di atas kertas emang si pocso yang menang dibeberapa sektor. Tapi apa bener si Poco lebih worth it untuk dibeli? Yoklah langsung aja kita bahas tuntas Narzo.

Pas pertama kali terima si Narzo, ada 2 hal yang bikin gw shock. Pertama udah bawa charger 65W yang kita semua tau ini mah kelasnya flagship puluhan juta.

Kedua varian warna white knight nya ini cakep juga loh. Ga terlalu gonjreng tapi pas kena cahaya baru deh ganteng levelnya meningkat. Patern gradasi huruf V disini juga lumayan keren, tapi menurut gw, gw lebih prefer sama warna black ninja soalnya keliatan lebih elegan aja.

Layout kameranya juga gw suka. Emang sih berkesan agak mainstream ditahun 2020 tapi setidaknya akan lebih cocok ke kebanyakan selera orang dan ga ada kesan maksa kaya si poco. Well balik balik ke selera sihh tapi yang jelas semua orang bakalan suka kalo bump kameranya ga tebel. Bump kameranya Narzo emang masih ada tapi tipis banget. Dimensi dan bobot juga jadi salah satu sektor yang bikin gw lebih suka Narzo dibanding Poco. Narzo sedikit lebih ringan di 191 gram aja, sedangkan si Poco 215 gram. Terkesan sepele emang tapi pas kalian udah pegang keduanya baru deh berasa. Apalagi pas dipake main game lama lama. Pegel coy πŸ˜€

Untuk urusan layar juga gw lebih ke realme. Resolusi FHD+, udah pake corning gorilla glass, dan ukuran 6,5 inch lebih pas ditangan gw. Ga kegedean dan ga kekecilan. Refresh rate si poco emang lebih unggul. 120Hz sedangkan si Narzo cuma 90Hz. Tapi pada akhirnya gw ga akan permasalahkan itu.

Refresh rate yang tinggi di hp midrange cuma berguna untuk scrolling di menu ataupun di sosmed aja. Kalo untuk gaming yaaa mentok mentok di 60fps. Kalo mau dibandingkan juga, kualitas layarnya si Narzo dimata gw lebih bagus. Tuning warnanya lebih akurat dan si Poco berasa terlalu warm atau kekuningan. Jadi untuk Layar gw lebih suka si Narzo. Nah kalo audio baru deh si Poco menang. soalnya udah pake stereo speaker, sedangkan Narzo 20 Pro cuma ada mono speaker atau satu speaker dibawah.

Disektor performa Narzo 20 Pro seolah olah kalah di atas kertas. Pake SOC Mediatek G95, RAM 8GB, dan Storage 128GB yang masih bisa di ekspansi lagi di triple slot simtray nya. Sedangkan si Poco pake SOC Snapdragon 732G yang punya ukuran nanometer yang lebih kecil which kenceng dan hemat daya.

Tapi untuk hasil benchmark ternyata bagusan Narzo loh. lebih tinggi sekitar 16ribuan poin. Untuk real life nya juga menurut gw hampir sama. Buka tutup aplikasi semua ngebut, multitasaking juga masih hayok, dan gaming. Ini nih mulai seru. PUBG keduanya support di graphic smooth ultra dan keduanya sama sama lumayan enak di mainin. Lumayan stabil di sekitar 40fps dan terkadang ada framedrop juga. Sensitifitas layarnya sama sama bagus dan gyro nya juga no delay semua. Nah buat yang udah punya Narzo dan mengalami masalah ghost touch atau layar gerak gerak sendiri padahal ga di sentuh. Coba update softwarenya ke versi yang terbaru. Karna waktu itu kami ngalamin isu ghost touch dan berasa jadi ga enak dipake main game. Tapi setelah di update berasa jauh lebih enak kok hehe.

Lanjut ke game LOL Wild Rift yang lagi suka banget gw mainin. Narzo 20 Pro suprisingly bisa mentok kanan 60fps loh, sedangkan si Poco cuma bisa di HD aja. Udah gw cobain main game LOL berjam jam di kedua hp ini dan pasti kalian pikir Poco lebih enak dipake gaming kan karna pake SOC Snapdragon? Ternyata engga coy. Narzo lebih enak beneran dah, gw juga ga nyangka. Di graphic mentok kanan pun Narzo 20 Pro berasa lebih stabil frame ratenya dan gw ga ngerasain frame drop. Sedangkan Poco di graphich lebih rendah tapi terkadang masih ada framedrop. Untuk suhu keduanya sama-sama aman, anget anget aja ga panas yang lebay banget. Jadi untuk sistem coolingnya ga gimmick.

Dipake main game berjam jam, Narzo 20 Pro juga masih sanggup. Battery nya termasuk gede, 4500mAh yang bisa banget bertahan satu hari full dengan screen on time berkisar 6-7 jam dipemakaian lumayan bar-bar dengan gaming sekitar 2 jam perhari. Ga sebadak Poco emang tapi untuk chargingnya Narzo ga ada lawan sih. 65 Coy. 40 menit aja udah full ini battery nya. HP buah aja cuma 20W ehemmm.

Pas video ini dibuat. Narzo 20 Pro pake realme UI 1.0 berbasis Android 10 yang punya banyak banget fitur dan UI yang lebih clean. Untuk urusan software sih emang ujung ujungnya balik ke selera masing masing. Tapi kalo gw lebih prefer realme ui dibanding MIUI yang dipake oleh Poco. Tampilan realme UI lebih condong ke stock android sedangkan untuk Miui kurang cocok aja dengan selera gw. Belum lagi ditambah kedua hp ini punya iklan dan bloatware yang lumayan ganggu. Kalo bloatware sihh masih mending, beberapa aplikasi masih bisa di apus, tapi kalo iklan. Menurut gw ganggu banget. Untung aja iklan yang gw temuin di Narzo itu cuma pas kita install aplikasi dari playstore aja, sedangkan pas kita buka aplikasi bawaan realme. Ga ada iklan. Tapi kalo si Poco. Behhh iklannya banyak coy. Tiap kali buka aplikasi bawaan pasti nongol iklan, bisa di akalin emang tapi buat tipe orang yang ga mau ribet. Bisa jadi deal breaker.

Nah sekarang kita bahas kamera. Ada 4 kamera dibelakang. Kamera utama 48MP dengan sensor samsung, terus ultrawide, macro dan depth sensor. Di depan ada kamera selfie 16MP dengan sensor sony imx 471. Nah untuk kualitas fotonya sih sebenernya udah bagus banget dibudget segini tapi bukan yang terbaik. Oke gw jelasin dulu.

Menurut mata gw sihh hasil foto dari Narzo 20 Pro tuhh keliatan banget oversharpening, seolah softwarenya maksa untuk kasih detail yang lebih, ada juga hasil foto di siang hari yang keliatan bintik bintik pixel lated. Tapi cuma kadang kadang kok. Anyway untuk HDRnya cakep, tone warna ciri khas realme banget, dan tentu kalo untuk urusan kamera, hasilnya lebih bagus si realme 7 atau Poco X3 NFC. Liat aja deh. Detail yang dikasih Poco tuhh lebih tinggi, dan ga over processing.

Lensa ultrawide nya si Narzo juga masih bisa di andalin asalkan pencahayaannya cukup, tapi jangan di ajak ke lowlight. gelep dikit aja detailnya pasti nurun banget.

Ada juga lensa macro yang hasilnyaaaa, mending pake kamera utama terus crop aja deh wkwkw

Terus mode portrait juga cakep banget hasilnya. Bokehnya rapih, detailnya tajem, tapi masih ada efek skin smoothing yang bikin muka gw terlihat lebih ganteng dan menggemaskan.

Nah kalo dikondisi lowlight atau pencahayaan kurang. Hasilnya udah bagus di harganya. Masih bisa dapetin detail yang cakep. Tapi gw saranin pake mode night mode aja. Hasil fotonya jadi lebih detail, lebih eye pleasing dan tentu lebih siapp untuk di upload ke social media.

Ada juga filter cyberpunk, flamingo, dan modern gold. Pas gw coba sihh hasilnya gokil. Ga perlu ribet ribet ngedit di lightroom dan hasilnya udah cakepp.

Kalo untuk kamera depannya hmmm gimana yaa. Hasilnya tuh kurang oke, ntah karna software nya yang belum mateng atau emang hasilnya kaya gini. Tapi kita butuh pencahayaan yang bagus kalo mau dapetin foto selfie yang cakep, gelep dikit aja noise nya udah keliatan. Dynamic rangenya juga kualahan banget kalo di ajak ke tempat yang silau. Tapi inget, ini kan hp midrange jadi yaa harap maklum aja.

So kesimpulannya. Worth it ga sih realme Narzo 20 Pro? atau mending si Poco? Karna gw udah pake dua dua nya, dan tau betul dimana kurang dan lebihnya. Menurut gw ga ada yang menang 100% , jadi balik lagi ke selera dan kebutuhan. Kalo kalian butuh hp yang punya NFC, battery lebih awet, kamera yang lebih bagus, dan vibration motor yang empuk ala hp mahal. Jelas gw lebih rekomendasiin Poco.

Tapi kalo engga. Narzo 20 Pro cakep kok. Ukuran layarnya yang ga kegedean dan bobot yang lebih ringan jadi lebih enak di genggaman, terus software yang lebih nyaman, charging super ngebut ala flagship, dan ga goib. Pas gw cek di ecommerce harganya sama kaya harga resmi nya dan ada juga yang lebih murah. Sedangkan si Poco. sampe pas kita bahas ini masih susah nyari yang harganya sama kaya harga resmi, boro boro bisa dapet lebih murah πŸ˜€

Tapi kalo gw bisa saranin. Mending duitnya ditabung dulu terus beli realme 7 Pro. harganya udah turun jadi 4.3 aja, dan udah pasti jauh lebih bagus. Layarnya udah Amoled, kamera lebih bagus, dan sisanya yaa udah kita bahas di Websitenya Gadgetalk. So Gimana menurut kalian?