Hp baru lagi dari OPPO yang ada embel embel F nya lagi nihh, sempet absen dari Reno3 series dan kali ini hadir di Reno4 F. Jadi Reno4 series ada 3 nih. Reno4 F, Reno4, dan juga Reno 4 Pro. Tentu kalo ada F nya berarti lebih murah dari Reno dan apakah Reno4 F bisa semenarik Reno4? Yok langsung aja kita bahas.

Pas pertama kali liat Reno4 F jujur gw kaget banget, serius nihhh design nya kaya giniii? Design kaya gini mahh kekinian 2020 banget. Layout kamera kotak dan bulat kaya gini emang bakalan jadi tren untuk tahun ini atau mungkin tahun depan kali yaaaa. Kalo menurut gw, gw lebih suka designnya Reno4 karna keliatan lebiih simple tapiii balik lagi keselera yaaa. Karna menurut PR nya OPPO. Design kaya gini emang paling banyak di Request oleh O Fana s. Warnanya Metalic White nya juga keren banget. Bisa berubah rubah tergantung angle dan cahaya nih. Bisa jadi putih, bisa jadi biru muda, malah bisa jadi pink juga. Atau buat temen temen yang lebih suka simple. Ada warna metalic black juga nihh. Yang bikin lebih salfok tuhh bobot dan ketebalannya. Cuma 164gram dan 7,48mm doang. Jadi pas dipegang tuhh berasa ringan bangett dan nyaman. Penggunaan bahan plastik juga menurut gw ga masalah sama sekali, karna pada akhirnya kita juga tetep pakein case dan udah kejadian juga di hp belasan juta sekarang udah ada yang pake plastik kan? 😀

Spesifikasi layarnya nih

Walaupun harganya lebih murah, layar OPPO Reno4 F tetep pake Panel Super Amoled yang punya warna vivid dan hitam pekat, tetep ada fingerprint in display yang ngebut juga, resolusi FHD+, screen ratio 20:9 yang bikin hp jadi ga terlalu gendut ditangan, dan refresh ratenya 60Hz. Mungkin sebagian orang bakal lebih suka kalo refresh rate nya 90Hz yaa karna di budget segitu ada yang bisa kasih 90Hz walaupun pake panel IPS. Kalo gw sihhh lebih suka Amoled 60Hz dibandingkan IPS 90Hz karna panel IPS di hp midrange tuh berasa kaya kurang nendang. Kualitas visual di OPPO Reno4 F pun udah pasti bagus. Super Amoled. Detailnya tajem, contrast nya juga okeee, dan warna yang ga pucet. Dipake dibawah sinar matahari pun masih oke oke aja. Brightnessnya sampe 800 nits jadi ga perlu nunduk sambil nutupin hp pas siang siang kan 😀

Dua tompel

Kehadiran Dual Punch Hole di layar depannya ini awalnya lumayan ganggu yaa. Karna lumayan gede juga space yang kepotong. Tapi setelah adaptasi sekitar 2 hari sih gw udah lupa kalo ada dual punch hole di layarnya. Dual punch hole nya ini juga ada fungsinya. Selain berfungsi sebagai kamera selfie, ada juga fitur air gesture yang bisa memudahkan kita untuk jawab telfon yang masuk. Kalo mau angkat telfon tinggal swipe ke atas, kalo mau reject telfon dari mantan ya tinggal swipe ke bawah. Fitur ini bisa berguna banget di kondisi tangan kita lagi kotor, atau pun basah.

Game Space

Itu baru salah satu fitur di Color OS 7.2 , masih banyak fitur fitur menarik yang ada di ColorOS. Contohnya App Clone yang bisa cloning beberapa aplikasi kaya whatsapp, instagram, messenger. Cocok lah yang mau buka onlineshop. Ada juga fitur Super Power Saving mode yang ngebantu banget di kondisi battery sekarat. Ada juga fitur Optimized Night Charging yang ngebantu mengurangi kerusakan battery pas kita charging ditinggal tidur. Jadi ga ada istilah overcharge lagi. Ada lagi fitur favorit gw yang wajib kalian pake di hp OPPO yaitu Game Space. Di aplikasi ini kita bisa atur performa hp pas main game sesuka kita. Kalo main game casual yang ringan kaya Hago atau Candy Crash, pilih low power mode biar battery jadi makin awet. Kalo gamenya berat kaya AOV ataupun COD Mobile baru tuh pilih competition mode biar performanya meningkat. Main game juga makin nyaman karna semua notifikasi bakalan di block oleh si Game Space.

Performanya nih

Terus bakalan jadi pertanyaan, main game Reno4 F enak ga? Kan cuma pake Mediatek P95? Pas awal tau specsnya sihhh gw kaget juga coy. Gw kira SOC yang dipake bakalan sama kaya Reno4, ternyata beda. Anyway Reno 4F pake combo Mediatek P95, GPU PowerVR GM9446, RAM & Storage gede 8+128GB yang bisa di ekspansi lagi pake microsd. Sebenernya performanya tuh bagus bagus aja kaya hp midrange pada umumnya. Buka tutup aplikasi lancar, pindah pindah aplikasi juga ga masalah.

AOV bukan Bang-bang

Main Game AOV pun enak. Graphicnya bisa hampir rata kanan dan bisa stabil di 60FPS. Ada framedrop dikit sihh walaupun jarang tapi yaa itu wajar. Kebanyakan hp midrange juga kaya gituu. Pas gw pake main game touch sensitifity nya responsif, gyro nya ga delay, dan suhunya juga aman. Cuma anget doang dan ga panas. Nah yang gw kaget tuh di COD Mobile. Kok cuma bisa di graphic high dan frame rate high yaa. Kemungkinan sihh belum di update aja oleh developer, secara hp ini masih baru dan soc nya juga termasuk baru. Battery juga udah standar 2020 ya. 4000mAh yang aman dipake satu harian full dipemakaian lumayan berat ala gw, bisa dapetin screen on time sekitar 5-7jam. Sayangnya teknologi charging di hp ini ga pake VOOC nih. Yang dipake Quick Charge 3.0 18W. Untuk charge sampe penuh butuh waktu sekitar 2 jam.

Specs Kamera Belakangnya

Sekarang kita bahas kamera, sektor yang paling dibanggakan di setiap seri Reno. Total ada 6 kamera, 4 kamera dibelakang yang punya Quad Camera Setuap, ada wide angle juga, terus mono lens dan depth lens yang punya resolusi yang sama.

Jangan diliatin mulu ntar naksir

Untuk hasil fotonya di kondisi cukup cahaya sih overall bagus. Detailnya dapet, ketajaman oke, warnanya cenderung natural, dan dynamic range juga lumayan berkat HDR nya. Untuk foto foto di sosmed hasilnya juga tetep bagus walau di muka masih berasa ada skin smoothingnya. Padahal beutify udah gw matiin loh.


Wide anglenya juga masih bisa di andalin walaupun ketajamannya ga sebagus lensa utamanya dan dynamic rangenya juga keliatan terlalu agresif tapi termasuk bagus kok di kelas hp midrange.

Nah kalo mode portrait menarik nihh. DI mode portrait biasa hasilnya tuhh cakepp loh. Detailnya berasa lebih tajem, bokehnya gak lebay dan rapih loh, terkadang ada juga over expose di bagian muka tapi jarang kejadian kok. Ai Color Portrait tetep ada di Reno4 F dan hasilnya cakepp banget. Bikin hasil fotonya jadi lebih standout tanpa proses editing yang merepotkan. Langsung jepret dan udahh, auto upload ke instagram.

Nah kalo dikondisi lowlight, lensa utamanya masih bisa tetep di andalin walaupun tanpa nightmode. Hasil fotonya bagus dan kalo mau dapetin detail yang lebih tajem baru tuhh pake mode night mode. Di Mode night mode kita bisa hasilin foto yang punya detail yang lebih baik, dan warnanya yang lebih ngepop dengan konsekuensi hasil fotonya lebih berasa prossesingnya atau kurang natural. Coba liat foto yang ada di Jco ini deh. Kalo tanpa Nightmode hasil fotonya berasa kurang oke, apalagi di logo JCO nya, nah kalo pake mode night mode. Hightlights bisa jadi lebih pas. Sedangkan untuk lensa ultrawide nya sih wajib banget pake mode night mode biar bisa hasilin foto yang lebih oke.

Ada juga fitur Night Flare Portrait. Fungsi fitur ini sih untuk dapetin foto bokeh di kondisi lowlight. Konsepnya keren sihh, kita bisa hasilin foto bokeh di kondisi lowlight. Tapi kalo pencahayaan nya kurang hasilnya jadi kaya gini nih. Detailnya kurang dan menurut gw fitur ini masih perlu perbaikan lagi di software update mendatang.

Spesifikasi kamera Depannya

Gantian sekarang kita bahas kamera depannya. Ada 2 kamera, lensa utamanya 16MP dan satunya lagi 2MP sebagai depth sensor. Untuk hasil fotonya sihh udah ketebak lah yaa. Bertahun tahun pake jargon selfie hasilnya udah pasti bagus di harganya. Detailnya tajem, skin tone juga cenderung natural dan dynamic rangenya lumayan oke. Portrait mode nya juga bagus. Bokehnya rapih dan tetep ada AI Color Portrait juga. Hasilnya bisa rapih banget dan bisa juga sedikit berantakan tergantung background foto kita. Kalo pinter cari background foto yang ga silau. Hasilnya bakalan oke banget dan bokehnya rapih.

Oke pertanyaan terakhir yang paling pamumkas. Worth it ga sihh OPPO Reno4 F diharga 4.299.000 dan cocoknya untuk siapa? Well buat gw hp ini worth it, karna gw bukan tipe orang yang menilai hp cuma berdasarkan SOC yang dipake aja. Tapi gw nilai hp secara keseluruhan. Secara performa, hp ini memang bukan yang terbaik karna di range harganya, ada hp yang menawarkan performa yang lebih baik. Tapi Reno4 F menawarkan lebih di sektor lain. Contohnya body tipis yang ringan banget, kamera yang oke untuk foto dan video dan layar Amoled dengan fingerprint in display. Kalo gw sih lebih suka kaya gini dibanding hp yang punya performa lebih baik tapi masih pake layar IPS. Karna layarlah yang menjadi gerbang buat kita untuk nikmatin hp.

Jadi jelas hp ini kurang cocok untuk temen-temen yang mementingkan performa atas segala hal dan lebih cocok ke pengguna yang lebih fokus ke user experience nya. Kalo mau liat sample videonya, bisa cek video dibawah ini yakk.