Ga berasa, udah hampir 3 bulan gw jadiin Samsung Tab S6 sebagai daily driver gw. Daily driver dalam artian. Tab ini jadi pengganti HP. Jadi semua data udah gw pindahin kesini, semua medsos kesini juga termasuk wa, dan wa pun gw cuma ada satu, Ya di Tab ini beserta simcard nya. Pokoknya semua kegiatan gw sebelumnya yang ada di HP gw pindahin kesini cuma untuk eksperimen aja. Bisa ga sih Tablet dijadiin pengganti HP untuk keseharian dan PC untuk kerja sekaligus gaming? Yoklah kita bahas.

Sebelumnya gw tuh galau banget, Mau beli Tab S7 yang terbaru atau S6 yang dirilis tahun kemaren? Sebenernya kepengen banget beli S7 Plus tapi harganya mahal banget pak. Kalo gw beli itu, junaidi ga makan 2 bulan πŸ˜€ Akhirnya gw putuskan untuk beli S6 second seharga 9 juta + keyboard dan pen nya. Gw ga ambil S7 karna layarnya masih IPS dan gw lebih prefer amoled 60 Hz dibanding IPS 120Hz. Yang udah pernah pake layar Amoled pasti udah pada tau lah yaa enaknya warna di layar Amoled gimana, apalagi warna item. Pekat banget. Karna layarnya Amoled juga jadi bisa pake fingerprint dilayar.

Layar 10,5inch juga udah mantap banget untuk dipake di semua aktifitas. Mau itu scrolling di medsos doang, ngurusin kerjaan di email dan office, ataupun sekedar dipake nonton tuh berasa enak banget. Biasanya kalo gw nonton pake Tab ini sih ga perlu pake bluetooth speaker ataupun TWS lagi soalnya udah pake Quad Speaker yang di tuning oleh AKG. Suaranya tuh kenceng banget, dan bisa kita tuning lagi sesuai selera. Kalo saran gw sih aktifin aja dolby atmosnya biar lebih enak pas main game.

Performa nya juga ngebut, mau buka 6 aplikasi sekaligus juga tetep hayok. Si Tab S6 pake Snapdragon 855, RAM 6GB, Storage 128GB, dan masih bisa di ekspansi lagi pake microsd card. Jadi tentu udah bisa dipake untuk penggunaan berat kaya microsoft office, multitasking aplikasi yang banyak, editing video, sampe gaming pun bisa. Biasanya di tab gw mainin LOL wild rift di resolusi mentok kanan 60fps. Sayangnya kalo lagi war rame rame, terkadang maasih ada frame drop dikit, walaupun ga selalu kejadian sih. Tapi gw heran aja. Kok dengan speks setinggi ini masih ada frame drop. Kayaknya sih game nya aja yang belum compatible dengan baik di tablet. Tapi gw ngerasa enak banget loh main di tablet. Karakter di game berasa gede dan aiming skill jadi lebih enak, pas balik lagi main di HP rasanya kaya downgrade.

Gw pake main game berjam jam juga masih hayok. Suhu nya cuma anget anget aja, dan gw masih bisa dapetin battery life satu hari full, SOT 8 jam lebih dengan pemakaian super bar bar. Main game hampir 3 jam, VPN dan GPS aktif terus 24 jam, dan bluetooth gw connekin ke 2 device. Satu smartwatch, satunya lagi bluetooth speaker. Fyi aja kalo VPN dan bluetooth yang aktif terus itu banyak banget loh makan battery. Tapi kalo pemakaiannya lebih santuy, bisa banget dipake 2 hari lebih. Jadi untuk battery 7040mAh nya gw puas banget. Yang gw permasalahkan itu cuma charging nya. Masa iya masih pake charger 15W. Battery nya gede loh. Jadi untuk charge sampe full butuh waktu sekitar yaaa 3 jam lah.

Softwarenya juga bikin gw bingung nih, antara suka dan ngeselin. Kita ke part yang gw suka aja dulu deh. Gw juga suka si One UI 2.5 berbasis Android 10 di tablet ini karna fitur-fitur nya tuh banyak banget. UI nya juga clean dan dex mode itu guna banget. Bisa jadiin Tablet ini sebagai PC. Tinggal colok aja ke monitor atau wireless juga bisa via miracast. Gw belum pernah coba wireless dex karna belum punya smart tv, jadi yaa gw bahas Dex nya aja yaa. Biasanya gw pake Samsung Dex untuk multitasking berat pas bikin script. Jadi bisa bikin script di notes sambil buka chrome untuk cari informasi, terus buka youtube untuk denger lagu, dan sesekali buka wa ataupun instagram juga. Ituuu rasanya enaaak banget beneran deh, kaya pake PC beneran.

Gw juga yakin, kebanyakan orang beli Tab ini karna butuh S-PEN nya. Buat sebagian orang sih punya S-Pen yaaa sebagai fitur pelengkap aja, mungkin cuma dipake untuk tanda tangan di PDF, atau kaya gw biasanya lebih sering pake untuk ngemudahin nyentuh layarnya dan pake fitur gesturenya untuk play and pause video aja. Tapi buat yang suka gambar gambar, design, atau buat sketch. Waaaah si S-Pen pasti kepake banget. Softwarenya Samsung juga kasih banyak fitur untuk si S-PEN kaya yang kalian liat sekarang.

Tapi ga enaknya itu kompabilitas aplikasi aja. Contohnya kaya instagram nih. Kalo gw lagi pake keyboardnya kan otomatis harus posisi landscape nih. Nah si instagram ga bisa landscape, bisanya portrait aja. Beberapa aplikasi lainnya pun ga bisa contohnya yt studio dan lainnya juga ada tapi males gw sebutin satu satu. Yang intinya ini ga sepenuhnya salah Samsung karna setau gw, aplikasinya aja yang ga support. Kemungkinan nanti bakalan bisa tapi ga tau juga yaa, jadi gw sih ngakalinnya pake dex mode aja. Biar bisa buka instagram jadi makin nyaman walaupun ga fullscreen.

So kesimpulannya, worth it ga sih beli Samsung Tab S6 ditahun 2020 atau bahkan 2021? Sesuai dengan pengalaman yang barusan gw ceritain sih worth it banget. Mau dipake di skenario “hanya” sebagai tablet tentu tablet ini udah mumpuni. Dipake untuk sekedar nonton itu enak banget, layarnya udah Amoled dan audio nya juga udah pake Quad Speaker. Dipake untuk kerja juga enak udah ada S-Pen dan Dex mode untuk multitasking yang lebih berat. Dan mau dipake untuk skenario pengganti PC + HP juga bisa karna tablet ini support simcard. Jadi bisa dipake untuk pengganti HP asalkan kita rela bawa tas kemana-mana. So gimana pendapat kalian?